Friday, 27 March 2015

Mengenal kehebatan pesawat tempur Rafale

Penerbangan tandem demonstrasi udara Dassault Rafale beromor registrasi 104-IC ke ruang udara (aerodome) Pelabuhan Ratu, Jawa Barat, telah selesai. Kokpit tandem pesawat tempur omnirole itu dibuka dan pilot utama, Kapten Sebastian Dupont, keluar dari kursi lontarnya. 

Sesaat sebelumnya, tandem seater-nya, Marsekal Pertama TNI Fachru Zaini, sudah berdiri di sisi sayap delta pesawat tempur berkelir kelabu kelam itu. Benar, mereka baru mendarat dari penerbangan uji coba Dassaut Rafale dari Pangkalan Udara Utama TNI AU Halim Perdanakusuma, Jakarta, menuju Pelabuhan Ratu, Rabu. 

Pilot kedua dari TNI AU ini dalam kesehariannya adalah panglima Komando Sektor Pertahanan Udara Nasional I, yang bermarkas di Pangkalan Udara Utama TNI AU Halim Perdanakusuma. 

Selama 45 menit, mereka mencoba berbagai manuver. Mulai dari kecepatan dua Mach (dua kali kecepatan suara), terbang rendah di atas ombak laut, mengikuti kontur tanah, hingga menyimulasikan serangan darat. 

Dassault Rafale B yang mereka pakai memang tipe kursi ganda yang populasinya paling banyak dalam Angkatan Udara Prancis (Armee de l’Air), sampai sekitar 60 persen. 

Tipe ini dibuat pabrikan Dassault Aviation untuk pendidikan konversi penerbang hingga misi tempur sesungguhnya. Pilot utama menerbangkan pesawat tempur itu, pilot kedua untuk misi lain tambahan yang bisa berjalan secara simultan. 

Menurut Letnan Kolonel Sylvain “Guigui” Guillard, instruktur penerbang Armee de l’Air yang turut dalam misi pengenalan Dassault Rafale ke Jakarta sesudah turut dalam Langkawi International Maritime and Aerospace 2015, Rafale sejak lahir dirancang untuk memenuhi semua keperluan pilot tempur. 

“Anda hanya menyaksikan data dalam satu layar monitor saja, yang di tengah. Jadi Anda tidak akan disibukkan dengan hal lain selain misi menghancurkan sasaran atau mengacaukan serbuan lawan,” kata “Guigui”, yang telah mengoleksi 1.500 jam terbang dengan Rafale. 

Dassault Aviation merancang C01 Rafale dalam banyak varian, yaituRafale ARafale BRafale CRafale DRafale M, dan Rafale N untuk menggotong senjata nuklir. 

Belakangan, cuma tiga varian yang paling banyak diproduksi, yaituRafale B (Biplace - tandem seater), Rafale C (Chasseur - kursi tunggal), dan Rafale M (Marine - ditempatkan di kapal induk untuk Korps Udara Angkatan Laut Prancis/Aeronavale). 

Perbedaan paling pokok Rafale M dengan kedua varian lain adalah perangkat roda pendarat yang lebih kekar dan bobotnya yang bertambah 500 kilogram. 

Dalam konfigurasi standar, Dassault Rafale dilengkapi sistem avionika (sistem sensor dan kinerja elektronika dalam keseluruhan sistem aviasi) yang dinilai cukup mumpuni. 

Tipe-tipe awal dilengkapi Spectra yang digadang-gadang menciptakan situasi siluman virtual berbasis peranti lunak. Belakangan dipertinggi kemampuannya melalui radar AESA RBE2 AA, yang dipercaya mampu meladeni berbagai keperluan. 

Radar alias mata dan telinga bagi pesawat terbang. Semakin tajam dan awas mata-telinga itu, semakin menakutkan pesawat tempur itu karena akan meninggikan efektivitas pemakaian persenjataan, baik peluru kendali ataupun sistem roket yang dibawa. 

Dia akan lebih mampu mengenali mana sasaran yang harus dimusnahkan sesegera dan sebanyak mungkin, dan mana yang tidak perlu. 

Radar AESA dan sistem avionika lainlah yang juga diadopsi serta dipercanggih habis-habisan oleh banyak pabrikan pesawat tempur. 

Sebut JAS39 Gripen dari SAAB AB (Swedia) yang juga menjadi pesaing Dassault Rafale di Tanah Air sebagai calon pengganti F-5E/FTiger II dari Skuadron Udara 14. 

Gripen juga memiliki teknologi andalan serupa yang disebut portalwww.aviatia.com “lebih lethal” ketimbang yang dimiliki DassaultRafale

Menurut data dari pabrikan, Rafale, dalam operasionalisasinya, memiliki “otak” bernama Integrated Modular Avionics dalam arsitektur Modular Data Processing Unit. Inilah semua yang memungkinkan pilot untuk fokus saja pada misi sepanjang data yang dimasukkan akurat. Jikapun kurang akurat, pilot masih bisa mengambil keputusan secepat mungkin sesuai situasi yang dia hadapi. 

Zaini pun ingin mencoba fitur-fitur yang ada di kokpit Dassault Rafale dalam penerbangan ujicoba ini. 

“Saya coba simulasikan penyerangan darat terhadap obyek vital. Saya cuma masukkan data koordinat sasaran, pilih jenis persenjataan atau bom yang dipakai, lalu Rafale meluncur secara otomatis ke arah sasaran,” kata dia, segera setelah mendarat dalam percakapan tentang performansi pesawat tempur bersayap delta itu. 

Secara otomatis pula, katanya, pesawat tempur dengan sayap kanard di belakang dome radar utama itu menyesuaikan diri dengan keadaan lingkungan, termasuk ketinggian dan kontur daratan sasaran, cuaca saat itu, hingga potensi ancaman yang ada. 

“Saya sampai lepas tangan saja, semuanya dikerjakan pesawat tempur sesuai data dan saya tinggal menentukan kapan jari tangan ini bergerak memencet tombol pelepasan senjata,” kata dia. (Antara)

BAGIKAN

0 comments: