Wednesday, 24 February 2016

Presiden Minta Panglima TNI Bangun Pertahanan di Luar Pulau Jawa

Presiden Joko Widodo memberikan sambutan sebelum membuka Asian African Business Summit di Jakarta Convention Centre, Jakarta.
 Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta kepada Tentara Nasional Indonesia (TNI) dan jajaran menteri untuk melakukan perluasan pembangunan TNI tidak hanya di pulau Jawa melainkan hingga ke Timur Indonesia. Alasannya agar pertahanan dan pengamanan negara tersebar secara merata.

"Presiden meminta agar pembangunan TNI tidak berpusat di jawa lagi tapi betul-betul Indonesia sentris ini dimulai dari pinggiran sehingga kekuatan itu menjadi merata," ujar Sekretaris Kabinet, Pramono Anung usai rapat terbatas Pembangunan Kekuatan TNI di Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat, Selasa (23/2).

Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo menjelaskan yang dimaksud pembangunan TNI yaitu pengembangan penerbangan tidak serta merta di Pulau Jawa. Dia menyebut beberapa pembangunan TNI yang sudah ada hanya Madiun, Jogja dan malang sementara di Timur Indonesia belum ada satu pun.

"Ada pangkalan pesawat tempur, latihan dan pilot dan di Malang ada skadron Hercules, sehingga kalau kita melihat pusat pertahanan kita ada di pulau jawa. Ini yang tidak benar," tegas Gatot.
Ke depannya beberapa daerah yang menjadi target pembangunan TNI di timur yaitu Biak, Morotai dan Merauke. Beberapa daerah yang disebutkan ini masih membutuhkan observasi dan analisis terkait hal-hal yang dianggap strategis untuk pembangunan.

"Kami sudah sampaikan ke presiden, dan presiden minta diobservasi dan analisis dulu. Kalau sudah tinggal diserahkan saja," tandasnya. (CSE/Republika)

BAGIKAN