Wednesday, 20 April 2016

Penguatan Kerjasama Internasional Pencegahan Terorisme Terus Dilakukan BNPT

Kepala BNPT, Komjen Pol Drs. Tito Karnavian, MA, PhD, saat memberikan paparan mengenai perkembangan terorisme di Indonesia pada acara The General Briefing on Counter-Terrorism yang digelar di Hotel Borobudur, Jakarta, Selasa (19/2/2016).Acara tersebut dihadiri puluhan Duta Besar (Dubes) negara sahabat. (Foto : Dok. Humas BNPT)
Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) terus menguatkan kerjasama internasional pencegahan terorisme. Itu dilakukan karena saat ini terorisme menjadi ancaman global, sehingga dunia internasional harus bersatu untuk menangani terorisme ini.

“Terorisme sudah menjadi masalah global sehingga butuh kerjasama internasinal untuk mengatasinya. Semua bangsa dan negara harus bergandengan tangan, bekerjasama untuk menangani terorisme tersebut baik secara intelijen, militer, sosial, teknologi, dan lain-lain,” kata Kepala BNPT Komjen Pol. Drs. Tito M Karnavian, MA, PhD pada The General Briefing on Counter-Terrorism di Hotel Borobudur, Jakarta, Selasa (19/4/2016).

The General Briefing on Counter-Terrorism dihadiri puluhan Duta Besar (Dubes) negara sahabat seperti Turki, Belgia, Perancis, Pakistan, Australia, Tunisia, Irak, dan lain-lain. Menurut Komjen Tito Karnavian, pengalaman menjadi korban serangan terorisme menjadi salah satu alasan penting bagi BNPT untuk mengundang delegasi negara-negara sahabat di atas untuk kemudian berbagi pengalaman sekaligus informasi penting untuk digunakan sebagai landasan dalam memerangi terorisme.

“Perang melawan terorisme saat ini sudah tidak bisa dilakukan pada level lokal saja, karena terorisme telah menggurita dan menjadi ancaman global. Hal ini dilandasi fakta bahwa jaringan terorisme yang ada selama ini telah lama terbangun melalui jaringan-jaringan global dan tidak mengenal batas negara (boarderless), sehingga imbas dari pemikiran-pemikiran keras itu juga bersifat global,” ungkapnya.

Karena itu, lanjut Komjen Tito, terorisme bukan saja menjadi ancaman untuk masyarakat dan kemanusiaan di teritori tertentu, tetapi akan berpengaruh di tempat-tempat yang lain. Dari sinilah pentingnya upaya bersama untuk melumpuhkan terorisme agar masyarakat dapat kembali hidup tentram dan sejahtera.

Ia juga mengajak negara-negara sahabat untuk tidak pernah ragu memerangi terorisme yang telah menjadi bahaya nyata.  Upaya perlawanan ini harus dilakukan secara masif dan integral, bersama-sama, dan bersifat terus-menerus.

Komjen Tito Karnavian menjelaskan bahwa salah satu alasan utama dibalik muncul dan berkembangnya terorisme adalah ideologi radikal yang terus-menerus disebarkan melalui narasi-narasi sempit yang justru bertentangan dengan nilai-nilai agama. Karena itu perang melawan terorisme berarti pula perang melawan narasi-narasi kekerasan yang selama ini biasa digunakan oleh kelompok radikal.

“Terorisme bukan saja tentang serangan-serangan brutal yang menimbulkan kerusakan fisik, tetapi juga keyakinan-keyakinan keliru tentang ajaran agama yang terus mengendap dalam pikiran dan hati sebagian masyarakat, dan hal ini tidak bisa dibiarkan,” tegasnya.

Melawan narasi-narasi sempit yang biasa digunakan kelompok radikal untuk menebar kebencian dan permusuhan, sebut Komjen Tito, bukan saja berfungsi untuk memutus rantai penyebaran propaganda, tetapi juga untuk mendidik masyarakat melalui informasi-informasi yang benar terkait dengan agama. Dengan demikian kedepan agama tidak lagi digunakan sebagai alasan untuk melakukan kekerasan.

Selain itu, kontra narasi radikalisme bisa mengimbangi narasi sempit kelompok radikal dalam menjelaskan perkara agama. Hal ini penting karena melakukan kontra narasi berarti mematikan ideologi yang selama ini menjadi landasan pemikiran kekerasan.  “Ideologi hanya bisa dikalahkan dengan ideologi pula,” kata Mantan Kapolda Metro Jaya ini.

Di tempat yang sama, Deputi Bidang Kerjasama Internasional BNPT Irjen Pol. DR. Petrus R. Golose menambahkan bahwa terorisme bukan lagi menjadi urusan satu negara saja, tetapi sudah menjadi ancaman dunia. Ditambah dengan keberadaan Foreign Terorisme Fighters (FTF) atau teroris antar negara mengharuskan dunia internasional bersatu untuk memberantas berbagai macam ancaman terorisme di muka bumi.

“Terorisme adalah musuh kita semua sehingga kita harus lawan.  Dunia harus bergandeng tangan untuk memberantas terorisme,” kata Irjen. Pol. Dr. Petrus R. Golose yang beberapa waktu lalu mendampingi Kepala BNPT di Sidang PBB yang membahas masalah terorisme di Jenewa, Swiss, 7-8 April lalu dan menjadi Ketua Delegasi Indonesia forum internasional pencegahan terorisme di Den Haag, Belanda.

BAGIKAN