Friday, 24 June 2016

Pesantren Benteng Untuk Menangkal Paham Radikalisme dan Terorisme


Pondok pesantren adalah salah satu benteng terbaik bangsa Indonesia dalam memerangi paham radikalisme dan terorisme yang mengancam persatuan dan kesatuan bangsa. Pondok pesantren selama ini merupakan obor dan penerang bangsa Indonesia dalam menanamkan pemahaman agama islam yang benar yaitu islam yang rahmatan lil alamin dalam membentuk jiwa mulia (akhlakul kharimah).

Demikian diungkapkan Wakil Gubernur DKI Jakarta Drs. H. Djarot Syaiful Hidayat, MSi, saat memberi sambutan pada acara Dialog Pencegahan Paham Radikal Terorisme dan ISIS di Kalangan Pimpinan Pondok se-Jabodetabek yang digelar Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) di Ballroom Hotel Kartika Chandra, Jakarta, Kamis (23/6/2016).

“Pondok pesantren adalah salah satu pilar penting dalam membentengi bangsa ini dari paham kekerasan dan terorisme. Karena itu sudah tepat BNPT menjadikan pondok pesantren sebagai partner dalam menangkal paham kekerasan dan terorisme tersebut karena ke depan tantangan kita semakin berat,” ujar Djarot

Dan Wagub pun yakin dengan adanya dialog seperti yang digelar BNPT dengan menggandeng Pengurus Besar Ikatan Persaudaraan Imam Masjid (PB IPIM) ini, maka persamaan visi dan misi, kebersamaan, gotong royong, ideologi Pancasila sebagai landasan hidup bangsa, serta toleransi seperti ini menjadi keunggulan Indonesia sehingga bangsa ini tidak bisa dikalahkan begitu saja oleh kelompok kecil kaum radikalisme dan terorisme yang menggunakan kedok agama.

“Saya atas nama Pemprov DKI menyambut gembira pelaksanaan dialog seperti ini karena mempunyai posisi yang strategis, apalagi untuk ibukota negara kita ini. Untuk itu saya minta bantuan kepada para ahli, ulama, pondok pesantren untuk ikut bersama dengan kami meningkatkan Sumber Daya Anusia kita dalam penanaman nilai kemanusiaan dan agama dalam rangka menciptakan manusia Indonesia yang anti paham kekerasan dan terorisme,” ujar mantan Walikota Blitar ini.

Menurutnya, gerakan terorisme dan radikalisme untuk mewujudkan hasil paling cepat, salah satunya menyerang ibukota negara. Apabila ibukota diserang atau diobok-obok, maka paham seperti ini akan lebih cepat dan lebih mudah menyebar. Maka tidak heran, Jakata selalu menjadi target utama tindakan terorisme dan radikalisme yang berkedok agama.

“Terorisme dan radikalisme dengan mengatasnamakan agama, bukan hanya agama islam, tapi agama lain juga ada radikalisme. Tapi kebetulan di Indonesia sebagian besar berkedok agama islam. Dengan menghalalkan segala macam cara yaitu membunuh, menyakiti, dan merampas orang lain untuk mewujudkan tujuannya. Jangan ragu, kalau ada butuh kerjasama dengan Pemprov DKI saya buka pintu selebar-lebarnya untuk menciptakan Jakarta yang aman dan kondusif sebagai ibukota negara Indonesia,” harap Wagub.

Djarot pun juga sempat menyampaikan uneg-unegnya. Pertama ia prihatin paham kekerasan dan terorisme banyak bermain di dunia maya. Dengan kemajuan teknologi informasi (TI), bisa jadi otak dan pikiran masyarakat Indonesia dicuci melalui dunia maya. Di sisi lain, pemerintah belum mampu memblokir situs berbahaya yang meracuni bangsa kita dalam media-media radikal.

“Mereka membuat pasukan di dunia maya, yang nanti akan diturunkan di dunia nyata yaitu pasukan cyber. Inilah sesungguhnya cyber war (perang di dunia maya) itu. Perang apa? Perang opini, bagaimana anak muda hampir tiap hari bergantung dengan smartphone. Mungkin smartphone akan jadi berhala baru Menolak tekhnologi di jaman seperti sekarang ini jelas sudah tidak mungkin. Tetapi itu seharusnya lebih ditanamkan bagaimana kita bisa cerdas menggunakan dunia maya dan telepon pintar,” ujar Djarot mengakhiri. (Adri Irianto)

BAGIKAN