Monday, 24 October 2016

Banjir di Bandung, Hanyutkan Mobil Hingga Masuk Sungai

 Banjir Kota Bandung di ruas Jalan Pagarsih di Kelurahan Cibadak, Kecamatan Astana Anyar, Bandung pada Senin, (24/10/2016) siang ini mengakibatkan satu unit mobil Nissan Grand Livina hitam dan satu unit motor roda tiga pengangkut sampah  hilang ditelan di Sungai Citepus. Hingga banjir surut pada sore ini mobil tersebut belum ditemukan.

“Masuk ke dalam sungai dan sampai sekarang belum ketemu,” kata Ketua RW 02, Kelurahan Cibadak, Kecamatan Astana Anyar, Kota Bandung, Ceppy Setiawan saat ditemui di posko banjir Pagarsih.

Ceppy mengatakan, banjir di ruas Jalan Pagarsih terjadi lebih dari satu jam menjelang pukul satu siang. Air Sungai Citepus meluber hingga memenuhi jalan mengalir deras di sepanjang Jalan Pagarsih di Astana Anyar. “Hujannya sih di sini kecil, tapi ini banjir kiriman karena hujan deras di utara,” kata dia. 

Banjir yang mengalir deras di Jalan Pagarsih itu menyeret tiga kendaraan. Mobil Grand Livina, yang diparkir di depan Showroom 41 di Jalan Pagarsih 51, terseret banjir hingga 200 meter lebih sebelum membelok mengikuti aliran air yang mengalir masuk ke Sungai Citepus. Mobil sempat tertahan pagar jembatan milik salah satu warga sebelum ditelan sungai selebar hampir 6 meter dengan dalam lebih dari lima meter, karena pagar penahan jembatannya jebol.

Satu motor sampah roda tiga yang tengah parkir di depan Tempat Penampungan Sampah di Jalan Pagarsih juga ikut terseret arus banjir sebelum hanyut di aliran air yang membelok menyusul Grand Livina hitam. “Padahal motor sampah itu isinya penuh,” kata Ceppy. 

Tidak hanya itu, sebuah sedan merah yang ukurannya lebih kecil, Daihatsu Charade, juga sempat ikut teseret banjir. Namun, mobil itu nyangkut sehingga tidak terseret arus banjir yang membelok masuk ke dalam Sungai Citepus. 

Ceppy mengatakan, warga lalu menyusuri Sungai Citepus hingga ke daerah Pasirkoja tapi mobil hitam itu tidak ditemukan. “Ada pintu air Sungai Citepus di Jalan Pelindung Hewan, penjaganya tidak melihat ada mobil lewat,” kata dia.

Dia khawatir, mobil itu menyangkut di salah satu kolong jembatan yang ada di Sungai Citepus itu. “Kalau nanti ada hujan gede lagi, air sungainya macet tertahan mobil itu. Nanti di sini banjirnya bisa lebih besar lagi,” kata Ceppy. 

Ceppy yang lahir dan besar di Pagarsih itu mengatakan, Jalan Pagarsih memang langganan banjir karena meluapnya Sungai Citepus yang mengalir persis di pinggir jalan itu. Banjir di sana merupakan banjir kiriman. Banjir bisa datang tiba-tiba, dan sejam kemudian langsung surut. Warga memasang pagar pembatas dari besi setinggi hampir 60 centimeter di pinggir Sungai Citepus di Jalan Pagarsih itu. 

Menurut Ceppy, banjir yang terjadi hari ini merupakan banjir yang terbesar karena airnya meluap hingga merendam pagar pembatas jalan. ”Biasanya tidak pernah sampai ke atasnya,” kata dia. 

Kepala Polsek Astana Anyar Kepolisian Resor Kota Besar Bandung Komisaris Maedi Suti mengatakan, pencarian mobil dan motor roda tiga yang nyemplung ke dalam Sungai Citepus itu sudah sempat dilakukan bersama tim Basarnas. “Pencarian sementara dihentikan,” kata dia saat ditemui di Posko Banjir Pagarsih. 

Maedi mengatakan, pencarian sengaja ditunda karena khawatir sewaktu-waktu bisa terjadi lagi banjir. Banjir di Jalan Pagarsih biasanya terjadi akibat air kiriman dari hujan di daerah utara Kota Bandung. “Aliran sungai masih deras, di utara juga masih mendung. Khawatir kalau pencarian dipaksakan malah menambah korban,” kata dia. Pencarian kendaraan yang hilang itu rencananya akan diteruskan besok. 

Menurut Maedi, banjir yang terjadi di Jalan Pagarsih tidak mengakibatkan korban jiwa, selain dua kendaraan yang ditelan sungai itu. “Tidak ada korban jiwa,” kata dia. 

Maedi mengatakan, mobil hitam milik Lies Irma Suryani, pemilik Showroom yang tengah diparkir di pinggir jalan di depan tokonya. Motor roda tiga merupakan kendaraan sampah milik RW 04 Kelurahan Karang Anyar, Cibadak Timur.  (Dhenar Risanda)


BAGIKAN

0 comments: