Tuesday, 14 March 2017

Brigjen TNI (Mar) Suhartono Resmi Jabat Sebagai Komandan Paspampres


Brigjen TNI (Mar) Suhartono, M.Tr (Han), secara resmi menjabat sebagai Komandan Pasukan Pengamanan Presiden (Paspampres) menggantikan Mayjen TNI (Mar) Bambang Suswantono, S.H., M.A., Tr (Han). Acara serah terima jabatan (Sertijab) tersebut dilakukan melalui upacara militer dengan dipimpin langsung Panglima TNI, Jenseral TNI Gatot Nurmantyo bertempat di  Lapangan Hitam Mako Paspampres, Jalan Tanah Abang II No. 6, Jakarta Pusat, Selasa (14/3/2017).

Dalam amanatnya Panglima TNI mengatakan bahwa Paspampres adalah prajurit-prajurit terpilih yang memiliki dedikasi dan militansi sangat tinggi dalam menjamin keamanan simbol negara.  Tugas pokok Paspampres adalah pengamanan fisik langsung jarak dekat setiap saat kepada Presiden RI, Wakil Presiden RI, Mantan Presiden dan Wakil Presiden RI serta keluarganya, kemudian Tamu Negara setingkat Kepala Negara atau Kepala Pemerintahan beserta keluarganya, obyek VVIP, serta tugas protokoler khusus kenegaraan, dalam rangka mendukung tugas pokok TNI.

“Tugas Paspampres adalah tugas mulia, mengandung kehormatan sehingga harus dilaksanakan secara sungguh-sungguh, benar, tulus, berani dan penuh tanggung jawab. Kemuliaan dan kehormatan tugas tersebut menurut Undang-Undang, bahwa Presiden dan Wakil Presiden adalah simbol negara dan kehormatan NKRI,” ujar Panglima TNI.

Alumni Akmil tahun 1982 ini menyampaikan bahwa, Presiden sebagai Kepala Negara, memiliki peran dan fungsi mewakili seluruh rakyat dan bangsa Indonesia, melindungi dan menjaga kedaulatan NKRI. “Untuk itu, Presiden juga disebut sebagai pemegang kekuasaan tertinggi atas Angkatan Darat, Angkatan Laut, dan Angkatan Udara,” ucap pria yang pernah menjadi Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) ke-30 ini.

Dalam menyikapi perkembangan lingkungan strategis, Jenderal TNI Gatot Nurmantyo menegaskan hanya tersedia satu jawaban dan satu tuntutan sekaligus satu “kiat” yang harus dipenuhi oleh seluruh Prajurit Paspampres, yaitu senantiasa meningkatkan profesionalitas, militansi, kesiapsiagaan dan kewaspadaan.


“Saya yakin dan percaya sepenuhnya, Paspampres telah sarat pengalaman, serta berbagai dinamika tantangan tugas, yang memiliki kecenderungan terus bergerak secara dinamis seiring dengan perkembangan lingkungan strategis, ilmu pengetahuan dan teknologi,” tutur Panglima TNI.

Lebih lanjut pria asal Tegal ini menuturkan bahwa, semua perilaku, gaya, maupun kinerja yang ditampilkan oleh para Prajurit Paspampres akan dinilai oleh masyarakat sebagai representasi seluruh prajurit TNI karena bersinggungan langsung dengan simbol negara dan didalamnya melekat pula simbol TNI.

“Sebagai simbol kenegaraan, mutlak diperlukan perlindungan, pengawalan dan pengamanan yang bersifat khusus. Sebab, sebagai simbol kenegaraan tentu mencerminkan bangsa dan negara. Artinya, terjaminnya keamanan simbol negara, berarti mencerminkan keamanan negara kita,” ucap pria yang pernah menjadi Pangkostrad dan komandan Kodiklat TNI-AD ini.

Panglima TNI menjelaskan bahwa, dengan tugas dan tanggung jawab yang begitu berat dan kompleks, selain semangat pengabdian, dedikasi dan loyalitas yang tinggi dituntut pula kemampuan fisik, mental, disiplin dan profesionalisme prajurit secara prima sehingga setiap pelaksanaan tugas di manapun dan pada situasi apapun dapat dilaksanakan dengan baik.

“Untuk melaksanakan tugas seperti itu, hanya satu jawaban yang harus diberikan oleh seluruh prajurit Paspampres, yaitu melipat gandakan profesionalitas dan kesiapsiagaan, kewaspadaan, ketulusan, sekaligus keberanian dalam mengemban tugas pokoknya,” ungkap mantan Pangdam V/Brawijaya dan Gubernur Akmil ini.

Sebagaimana motto Setia Waspada, Panglima TNI menginginkan menjadi ungkapan rasa dan karsa yang mencerminkan kebulatan hati dan tekad, keluhuran budi prajurit Paspampres serta harus setia kepada negara dan bangsa, juga selalu waspada dalam setiap penugasan, menghindari pola pikir rutinitas serta siap untuk menjadi perisai hidup.

“Saya berharap, motto itu senantiasa melekat dalam sanubari, dijunjung tinggi dalam segala situasi dan diaktualisasikan secara kreatif yang berkualitas oleh seluruh prajurit Paspampres apapun tingkatannya dan di manapun bertugas,” ucap mantan Kasdiv 2 Kostrad ini.

Panglima TNI juga menyampaikan bahwa Paspampres telah berhasil melaksanakan tugasnya pada  KTT IORA (Indian Ocean Rim Association) yang berskala internasional dan dihadiri oleh perwakilan berbagai negara serta kedatangan Raja Arab Saudi Salman bin Abdul Aziz Al Saud.

"Paspampres telah melaksanakan tugasnya dengan prima dan maksimal sehingga salah satu faktor perpanjangan Raja Arab Saudi tinggal di Bali adalah karena terwujudnya rasa aman dan nyaman. Saya ucapkan terima kasih kepada Paspampres,” ujar mantan Komandan Rindam Jaya dan Komandan Brigif 1 PAM Ibukota ini.

Panglima TNI menekankan bahwa, setiap keberadaan dan kehadiran Paspampres harus senantiasa dapat memancarkan efek batin yang tenang namun kuat dan dapat memberikan jaminan keamanan, keselamatan dan kenyamanan. “Setiap prajurit Paspampres dituntut untuk melaksanakan tugas dengan sempurna tanpa kesalahan sekecil apapun,” ujarnya mengakhiri. (Noor Irawan)



BAGIKAN

0 comments: