Friday, 27 October 2017

Pemuda Indonesia Harus Fokus dan Berperan Sesuai Bidangnya Demi Kemajuan Bangsa

Generasi muda Indonesia harus dapat memaknai peringatan hari Sumpah Pemuda yang jatuh setiap tanggal 28 Oktober sebagai momentum bagi pemuda Indonesia untuk mempersatukan para generasi muda di Indonesia untuk melindungi Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) agar terhindar dari faham radikalisme dan terorisme.

Selain itu generasi muda jangan mudah terhasut terhadap adanya penyebaran faham-faham radikal yang penyebarannya sangah masif   Apalagi sekarang ini isu-isu tentang komunisme, terorisme dan juga narkoba sudah mulai masuk dan menyebar ke tingkat sekolah.

“Inikan bicara generasi masa depan, sebagai persiapan jati diri bangsa. Generasi muda jangan mudah terpengaruh, apalagi dengan faham radikal. Kalau generasi muda kita mudah disusupi.faham radikal, terorisme dan bahkan mungkin komunisme bangsa Indonesia ini bisa terpecah. Generasi muda bangsa ini harus mau melihat dan terus mengingat perjuangan-perjuangan para leluhur. Karena negara yang maju dimana generasinya bisa menghargai nilai-nilai perjuangan para leluhurnya,” ujar anggota Komisi III DPR RI, Moreno Suprapto, di Jakarta, Jumat (27/10/2017).

Tak hanya itu, pria kelahiran Jakarta, 4 November 1982 ini juga mengatakan bahwa peringatan sumpah pemuda juga harus dijadikan sebagai momentum bagi pemuda agar bangsa Indonesia ini tidak terpecah belah.  Dimana pada lahirnya sumpah pemuda 28 Oktober 1928 dulu ada sekumpulan pemuda dari berbagai penjuru nusantara yang mana saat itu mereka bisa berkumpul bersama untuk bersatu.

“Dulu itu tidak ada hp (telepon selular), tidak ada aplikasi grup WA dan sebagainya, tapi  mereka bisa kumpul di suatu tempat dan mereka bisa bilang dari berbagai macam suku mereka mengucapkan satu bahasa, satu bangsa yakni Indonesia.. Saya juga menghargai teman-teman aktivis, mahasiswa ataupun politis praktis yang telah memperjuangan suara-suara mereka agar NKRI ini tetap utuh dalam menghadapi isu-isu tersebut,” ujar mantan pembalap nasional ini

Putra pasangan mantan pebalap Tinton Suprapto dan Dewi Anggraini ini merasa bangga karena generasi muda seperti dirinya cukup banyak dan mempunyai potensi-potensi yang sesuai dengan bidangnya masing-masing. Untuk itu dirinya mengajak para generasi muda Indonesia berperang sesuai dengan bidangnya masing-masing.

“Seperti saya saat ini berjuang di bidang politik ya berperan di bidang politik, lalu teman-teman ada berjuang di bidang budaya jadi ya berperan di bidang budaya. Jangan lah teman teman yang muda ini melihat orang itu bisa maju dan sukses lalu dia malah mau ‘menggoyang’ untuk dijatuhkan, Itu yang bisa membuat bangsa ini terbelah,” ujar politisi dari Partai Gerindra ini,

Menurutnya, dengan sumpah pemuda itu sudah seharusnya bangsa ini bisa terus bersatu, Apalagi di era globalisasi ini kemajuan tekhnologi sudah berkembang cukup pesat bukan malah digunakan untuk hal-hal negatif yang bisa memecah belah persatuan bangsa.

“Karena dengan berkembangnya era digital yang pesat malah bisa digunakan kelompok-kelompok tertentu untuk memecah belah kita bangsa. Kalau sekarang ini bicaranya masih urusan ribut terus mau dibawa kemana pemuda Indonesia ini nantinya? Akhirnya karakter yang terbentuk ya menggoyang terus,” ujarnya.

Selain itu menurutnya peran orang tua dan guru itu sangat penting guna memberikan pendidikan yang baik kepada anak-anaknya. Dalam artian mulai dari orang tuanya lalu sampai tingkat sekolah Sehingga saat anak keluar rumah sudah mempunyai bekal pengetahuan yang cukup mengenai adanya bahaya-bahaya paham-paham ideologi lain yang ada ada di luar lingkungan rumah.
l
“Paling penting itu adaah peran orang tua dalam lingkup keluarga setelah keluar dari rumah mereka kan sekolah, kan seperti itu intensitasnya. Peran pemerintah juga harus mendukung itu. Salah satunya infastruktur, gurunya juga diperhatikan kesejahteraannya, di sekolah orang tua juga tidak dibebani beli buku yang bermacam macam. Kalau hal itu tidak diperhatikan mereka tidak peduli lagi dengan bangsa ini,” ujarnya .

Diakuinya bahwa generasi muda sekarang itu sudah melupakan tentang sejarah sumpah pemuda. Namun hal itu tidak bisa disalahkan kepada para generasi muda yang sudah melupakan itu, Apalagi sekarang ini menuutnya kita sudah bicara pada masalah bonus demografi yang mengarah kepada generasi milinial. “Saya yakin dengan bonus demografi ini bukan menjadi bencana ataupun tantangan negatif, tetapi tantangan positif.” katanya.

Karena bangsa bisa memunculkan generasi-generasi yang produktif dan bisa berbicara banyak di kancah internasional, bukan hanya sekedar menjadi TKI di luar negeri. Indonesia menurutnya sudah bisa mengirim orang potensial ekelas manajer. Buktinya banyak orang-orang Indonesia  yang sekarang bekerja di pabrik pesawat di luar negeri.

“Itu semua sebenarnya potensi kita. Kedepannya kalau kita fokus terutama generasi muda kita fokus dibidangnya masing-masing dan saling bersatu untuk bekerja sama demi kemajuan negeri ini pasti kita kuat  Kalau dia fokus buat dirinya sendiri dan kelompok tertentu ya negara kita tidak kuat,” ujanrya.

Dirinya berharap kedepan pemerintah ataupun kelompok-kelompok ataupun organisasi kepemudaan yang selama ini mempunyai nasionalisme tinggi dan percaya kepada pancasila sebagai pemersatu bangsa juga harus turut membantu melakukan pembinaan dan memberikan pendidikan moral kepada generasi muda, dengan menanamkan ideologi Pancasila sebagai ideologi bangsa Indonesia.

“Ini sangat penting sekali. Dan itu harus bukan sebagai penghafalan saja tetapi lebih kepada implementasi seperti gotong royong, rasa iba terhadap temannya dan saling membantu yang sekarang ini sudah kurang terlihat karena mungkin pendidikan mereka selama ini juga kurang,” ujar adik kandung pebalap Ananda Mikola ini mengakhiri. (Adri Irianto)

BAGIKAN

0 comments: