Islam Moderat Akan Diajarkan di Universitas Islam Internasional Indonesia - ZONASATU.CO.ID

ZONASATU.CO.ID

Saluran Informasi Terkini

Breaking

Home Top Ad

Post Top Ad

Friday, 19 January 2018

Islam Moderat Akan Diajarkan di Universitas Islam Internasional Indonesia

Jakarta - Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristek Dikti), Mohamad Nasir mengatakan Universitas Islam Internasional Indonesia yang akan dibangun di Depok, Jawa Barat, akan mengajarkan Islam moderat.

"Pesertanya internasional, bukan Timur Tengah saja, seluruh dunia. Jadi kaitannya itu bagaimana Islam yang bisa memberikan manfaat bagi kita semua, yang bersifat toleran dan moderat," kata Nasir ditemui usai rapat terbatas mengenai pembangunan Universitas Islam Internasional Indonesia di Istana Merdeka Jakarta seperti dikutip Antaranews.com Kamis (18/1/2018).

Menurut Nasir, pihaknya masih menunggu rencana program pendidikan dari Kementerian Agama yang akan diajarkan di universitas tersebut. Kementerian Ristek dan Dikti akan menindaklanjuti jika usulan prodi sudah diberikan.

"Kami hanya ingin memberikan mereka, berkonsentrasi kepada `Islam studies`, kepada bidang-bidang ilmu agama Islam," kata Nasir.

Sementara itu terkait lahan pembangunan yang akan menggunakan lahan RRI, dari sekitar 143 hektar, Nasir menjelaskan hanya akan dipakai sekitar 30 persen. "Pemda Depok, Pemprov Jawa Barat dan Kementerian Agama akan segera menyelesaikan kebutuhan lahan bagi pembangunan universitas itu," tambah Nasir.

Menristek Dikti menjelaskan pemerintah berencana memindahkan penduduk yang mendirikan bangunan diatas tanah milik negara itu untuk memenuhi kebutuhan lahan bagi lembaga pendidikan. "Instruksi Presiden segera diselesaikan lahan itu, untuk segera digunakan," kata Nasir.

Sementara itu, Menteri Agraria dan Tata Ruang Sofyan Djalil mengatakan lahan tersebut terdaftar atas nama RRI dan akan dialihkan kepada Kementerian Agama.

Sofyan mengatakan akan memindahkan 740 kepala keluarga yang tinggal diatas lahan tersebut dengan memberikan uang kerahiman. "Tenggat waktunya sesegera mungkin. Itu dilakukan oleh Pemda Jawa Barat. Gubernur sudah bikin tim untuk menyelesaikan dampak sosial," ujar Sofyan.  (Wawan)

No comments:

Post a Comment

Post Bottom Ad


Mengenai Hak Jawab dan Hak Koreksi terkait pemberitaan www.zonasatu.co.id dapat dikonfirmasikan ke email redaksi zonasatu.redaksi@gmail.com