Undip Kampanyekan Pesan Damai di Kampus Melalui Ormawa - ZONASATU.CO.ID

Breaking

Home Top Ad

Wednesday, 20 February 2019

Undip Kampanyekan Pesan Damai di Kampus Melalui Ormawa

 Semarang, ZONASATUMembekali generasi muda atau mahasiswa dari ancaman infiltrasi radikalisme dan terorisme bukanlah hal yang mudah. Selain sebagai salah satu target utama kelompok radikal, kalangan terdidik muda seperti pelajar dan mahasiswa memiliki kerentanan untuk dipengaruhi. Organisasi Mahasiswa (Ormawa) menjadi wadah yang tepat untuk menjadi mediator bagi anggotanya.

“Ormawa adalah organisasi yang merepresentasikan semua fakultas yang ada di kampus. Yang dipilihkan bukan orang sembarangan. Artinya orang yang diakui yang bisa memimpin atau menjadi mediator dari teman temannya,” ungkap Kepala BNPT Komjen Pol. Drs. Suhardi Alius, MH, saat memberikan pembekalan bahaya radikalisme dan terorisme pada 600 Ormawa di Universitas Diponegoro, Semarang, Jawa Tengah, Rabu (20/2/2019).

Dengan demikian, kata Komjen Suhardi, Ormawa merupakan agen terbaik dalam mengampanyekan pesan damai di kampus. Pasalnya mereka adalah perwakilan dari masing-masing fakultas. Mereka bisa menjembatani informasi kepada anggotanya.

“600 orang ini bisa menyampaikan isu kebangsaan yang harus kita jaga dan kita rawat yang sekarang sudah tereduksi. Era digitalisasi sekarang ini kan sangat luar biasa, nilai-nilai kebangsaan mulai tereduksi, sehingga harus kita bangkitkan kembali,” kata mantan Kabareskrim Polri ini.

Dalam kesempatan tersebut Kepala BNPT juga mengupas masalah radikalisme dan bagaimana mengidentifikasi, serta mencegah agar tidak terpapar. Ia juga mengingatkan bahwa mahasiswa adalah masa depan Indonesia yang harus kita jaga sehingga harus terbebas dari paham negatif.



Mantan Sekretaris Utama (Sestama) Lemhanas RI  menjelaskan ada empat tahapan seseorang menjadi radikal. Pertama praradikalisasi yaitu proses awal radikalisasi individu sebelum menjadi garis keras.

"Kemudian identifikasi diri yaitu individu mulai dimasuki ideologi radikal, lalu indoktrinasi yaitu mulai meyakini bahwa tindakan jihad dibenarkan untuk mewujudkan tujuan kelompok tersebut. Dan terakhir jihadisasi yaitu seorang individu memasuki eksekutor teror," kata pria kelahiran Jakarta 10 Mei 1962 ini menjelaskan.

Dalam akhir paparannya, alumni Akpol tahun 1985 yang juga pernah menjabat sebagai Kapolda Jawa Barat ini menegaskan pentingnya peran rektor, dekan serta  para dosen mendidik generasi penerus bangsa yang kelak akan menjadi calon pemimpin masa depan.

“Perguruan tinggi adalah tonggak untuk mempersiapkan para generasi muda untuk dapat mencapai Indonesia yang lebih baik ke depan. Untuk itu perguruan tinggi harus mendidik calon generasi penerus bangsa dan melindungi mereka agar tidak mudah terpengaruh radikalisme yang mengarah tindakan terorisme,” ucap mantan  Kepala Divisi Humas Polri ino mengakhiri.
***
Penulis : Adri Irianto
Sumber : -

No comments:

Post a comment

Post Bottom Ad


Mengenai Hak Jawab dan Hak Koreksi terkait pemberitaan www.zonasatu.co.id dapat dikonfirmasikan ke email redaksi zonasatu.redaksi@gmail.com 

Bagaimana reaksi Anda tentang artikel ini?