Ibu-ibu Bhayangkari Berperan Besar dalam Melindungi Keluarganya dari Paham Radikal Terorisme - ZONASATU.CO.ID

Breaking

Home Top Ad

Wednesday, 4 September 2019

Ibu-ibu Bhayangkari Berperan Besar dalam Melindungi Keluarganya dari Paham Radikal Terorisme

Jakarta, ZONASATUDi tengah majunya perkembangan tekhnogi informasi yang begitu pesat pada saat ini, maka ibu-ibu Bhayangkari memiliki peran besar untuk dapat mendidik, menjaga dan melindungi keluarganya terutama putra-putrinya agar tidak mudah terpengaruh paham radikal terorisme, utamanya yang disebarkan melalui dunia maya . 

Hal tersebut diugkapkan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT), Komjen Pol. Drs. Suhardi Alius, MH, saat menjadi pembicara pada acara Talk Show mengenai Bahaya Radikalisme yang diselenggarakan oleh Pengurus Pusat Bhayangkari Polri dalam rangka memperingati Hari Kesatuan Gerak Bhayangkari ke-67 yang digelar di Auditorium Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian (PTIK) Jakarta, Rabu,  .

“Radikalisme ini masalah ideologi tidak cuma kepada orang biasa saja, semuanya bisa terpapar kalau kita tidak siap untuk menghadapi itu. Perempuan dan anak-anak sekarang juga sudah disentuh.  Oleh sebab itu kewaspadaan harus ditingkatkan oleh ibu-ibu Bhayangkari ini punya peran besar untuk bisa menjaga dan melindungi anak-anaknya agar tidak mudah terpengaruh paham tersebut,” ujar Kepala BNPT, Komjen Pol Suhardi Alius di acara tersebut.

Dalam acara yang dihadiri para anggota Bhayangkari, Polwan, PNS, Keluarga Besar Putra-Putri Polri (KBP3), dan juga siswa/siswi beserta guru sekolah di lingkungan Kemala Bhayangkari ini Kepala BNPT pun juga memaparkan secara gamblang mengenai bagaimana pola yang dilakukan para kelompok-kelompok radikal terorisme selama ini merekrut para anggotanya, termasuk melalui lingkungan pendidikan.

“Radikalisme ini sudah ada di sekeliling kita, mereka juga sudah masuk ke lingkungan penddikan. Tidak hanya perguruan tinggi saja yang mereka incar. PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini) juga mereka incar.  Untuk itu sekarang ini kami beri tahu cara mengidentifikasinya dan bagaimana cara kita untuk membantu mereduksi dan bahkan bisa menghilangkannya,” ujar mantan Kabareskrim Polri ini.

Dalam kesempatan tersebut alumni Akpol tahun 1985 ini mengingatkan bahwa kelurga besar Bhayangkari harus memiliki sense of crisis dan tidak bersikap cuek terhadap situasi lingkungan sekitar yang dapat membahayakan keutuhan bangsa dan negara.

“Bhayangkari jangan juga cuek. Kalau melihat situasi ‘Ini kira-kira berbahaya apa tidak buat bangsa?’ Kasih ingat juga buat suaminya, jangan di diamkan  Ada peran serta, ada naluri kebangsaan, Karena kalau tidak bisa lepas nanti kita ini. Termasuk di lingkungan sekolah anaknya, dilihat perilakunya. Kalau ada yang berubah, ditanya. Jangan di diamkan,” ujar mantan Kapolda Jawa Barat ini.

Menurut  mantan Sekretaris Utama (Sestama) Lemhanas ini, Indonesia memiliki 700 lebih etnis dan 1.000 lebih bahasa yang semuanya bisa membuat  bangsa Indonesia ini bersatu. Namun demikian hal tersebut bukan berarti tidak rentan.

“Lihat saja itu provokasi melalui di dunia maya. Kita punya sejarah kelam dan kehilangan arah. Untuk itulah saatnya sekarang ini kita perbaiki. Anda-anda semua harus memiliki resilience (ketahanan) dalam mempertahankan bangsa ini,” ujar mantan Kepala Divisi Humas Polri.
 

Bahkan dalam sesi tanya jawab menurut pria kelahiran Jakarta, 10 Mei 1963 ini tadi ada peserta yang menyampaikan dan terkaget-kaget bahwa bahaya penyebaran paham radikal terorisme yang ada di sekitar masyarakat sudah sedemikan memprihatinkan dan membahayakan.

“Tadi ada seorang guru yang mengatakan bahwa ‘Saya baru lihat pak. Karena persepsi saya selama ini radikal cuma sekedarnya saja, tetapi ternyata sudah sedemikian bahayanya.’ Jadi tadi semua kita urai mudah-mudahan ini bisa menjadi masukan yang luar biasa,,” ujar Kepala BNPT seusai acara.

Untuk itu dengan adanya pembekalan ini mantan Wakapolda Metro Jaya ini berharap kepada para perwakilan baik dari Bhayangkari, Polwan, PNS, KBP3 dan anak sekolah beserta gurunya yang hadir pada acara Talk Show ini bisa melihat mengenai bahaya paham radikal terrorisme itu dan bisa mensosialisasikan apa yang telah disampaikannya kepada seluruh keluarga besar Bhayangkari Polri.

“Kewaspadaan harus terus ditingkatkan. Dan apa yang telah saya sampaikan tadi bisa di getok tularkan kepada seluruh Bhayangkari dan seluruh keluarga besarnya. Karena ini semua demi untuk menjaga anak-anak kita atau keluarga besar kita agar tidak terpapar oleh paham-paham yang intoleran dan sebagainya,”.ujar mantan  Kapolres Metro Jakarta Barat dan Kapolres Depok ini mengakhiri.

Sementara itu dalam kesempatan tersebut Ny. Winny Budi Maryoto, SE, selaku Ketua Panitia Penyelenggara Talk Show mengenai Bahaya Radikalisme tersebut mengungkapkan bahwa Bhayangkari Polri sebagai organisasi persatuan dari istri para anggota Polri akan selalu terus memperkuat daya tangkal para anggotanya dari upaya penyebaran bahaya paham radikal terorisme.

“Peran keluarga sangat penting dalam mengatasi ataupun menyelesaikan permasalahan radikalisme ini. Anak-anak sebagai generasi penerus bangsa, tapi kita adalah orang tua. Ibu serta bapaknya adalah yang paling berperan besar dalam melindungi anaknya dari bahaya paham radikal terorisme,” ujar Ny. Winny Budi Maryoto, SE, usai mendengarkan paparan Kepala BNPT.

Lebih lanjut istri dari Kepala Badan Intelijen dan Keamanan (Kabaintelkam) Polri, Komjen Pol. Drs. Agung Budi Maryoto, M.Si, ini menjelaskan bahwa setiap tahun Bhayangkari Polri selalu menggelkar ceramah mengenai Anti Radikalsisme sebagai upaya untuk melindungi anggotanya dari penyebaran paham radikal tersebut

“Dan tentunya ceramah dari bapak Kepala BNPT ini sangat pentimg sekali. Karena kalau berbicara mengenai radikalisme ini bukan hanya berbicara mengenai generasi penerus bangsa saja. Karena dari beberapa kejadian yang telah terjadi misalkan bom di Surabaya tahun lalu itu  melibatkan satu keluarga yakni bapak, ibu serta anak-anaknya,” ujar wanita kelahiran Jember, 31 Mei 1985 ini.

Wanita yang juga mantan presenter berita di salah satu stasiun TV swasta ini pun merasa bersyukur dan berterima kasih bahwa Kepala BNPT telah menjelaskan secara detail mengenai pola-pola terselubung yang dilakukan kelompok radikal terorisme dalam merekrut anggotamya terutama kepada anak-anak dan juga menjelaskan upaya mencegah itu semua agar tidak semakin menyebar ke lingkungan keluarga besar Bhayangkari. 

“Apa yang telah disampaikan Kepala BNPT tentu bisa diaplikasikan. Kita sebagai istri anggota Polri akan mendukung apapun kebijakan dari Polri terutama hal-hal yang menyangkut mengenai radikal radikalisme seperti itu. Kami merupakan ganda terdepan juga untuk memerangi gerakan anti radikal tersebut  yang melalui kegiatan ceramah-ceramah seperti ini,” ujar wanita pemilik nama asli Erwiana Charita ini mengakhiri.

Acara Talk Show mengenai Bahaya Radikalsime ini dihadiri oleh Ny. Tri Tito Karnavian, Ny. Putri Ari Dono, Ny. Winny Agung Budi Maryoto,  Ny Nera Eko Indra Heri. Narasumber lain yang turut hadir dalam talk Show tersebut yakni Yenny Wahid selaku Direktur Wahid Foundation dan Arie Luthfi Lubihanto selaku psikolog

Editor: Adri Irianto
Foto: -
Sumber: -

No comments:

Post a Comment

Post Bottom Ad


Mengenai Hak Jawab dan Hak Koreksi terkait pemberitaan www.zonasatu.co.id dapat dikonfirmasikan ke email redaksi zonasatu.redaksi@gmail.com 

Bagaimana reaksi Anda tentang artikel ini?
close