Kaum Milenial harus bisa Gebrak Dunia dengan Prestasi - ZONASATU.CO.ID

Breaking

Home Top Ad

Thursday, 12 December 2019

Kaum Milenial harus bisa Gebrak Dunia dengan Prestasi

Jakarta, ZONASATU - Kaum  milenial di Indonesia harus terus melakukan berbagai kegiatan aksi nyata agar bisa menggebarak dunia dengan raihan prestasi. Tidak sekadar menjadi objek kegiatan, melainkan menjadi subjek sekaligus pioneer.

Sebagaimana telah dilakukan 10 milenial Indonesia yang berhasil mencatatkan namanya dalam daftar "30 Under 30 Asia Forbes 2018". Antara lain Brian Imanuela (Musisi), Adrian dan Eugenie Patricia Agus (Arts), Yohanes Sugihtonugroho dan Muhammad Risyad (Social Entrepreneurs), serta Reynold Wijaya dan Iwan Kurniawan (Finance & Venture Capital).

"Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan di tahun 2018 lalu, dari 282 juta jiwa penduduk Indonesia, 179,1 juta jiwa berada di usia produktif 14-64 tahun. Dari penduduk usia produktif tersebut, 63,4 juta jiwa merupakan milenial berusia 20-35 tahun. Dengan jumlah yang besar tersebut, memperlihatkan peluang besar milenial Indonesia untuk terus menorehkan prestasi mendunia. Kuncinya ada pada kemauan dalam mengambil tindakan," ujar Ketua MPR RI, Bambang Soesatyo, saat menerima panitia acara 'Milenial Festival 2019', di Ruang Kerja Ketua MPR RI, Jakarta, Kamis (12/12/19).

Atas dasar itulah, Kepala Badan Bela Negara FKPPI ini menekankan pentingnya penyelenggaraan Milenial Festival 2019 jangan hanya sekadar menjadi ajang pesta semata. Namun, harus mampu membakar gelora milenial Indonesia dalam membuat gebrakan di berbagai bidang. Baik itu sosial, budaya, ekonomi, maupun politik.

"Sebagai generasi yang termasuk baby boomer, saya siap mendukung milenial Indonesia menggebrak dunia. Sebagaimana diajarkan tokoh pendidikan Indonesia, Ki Hajar Dewantara, untuk Tut Wuri Handayani, dibelakang memberikan dorongan," tutur pria yang akrab disapa Bamsoet ini.

Wakil Ketua Umum Pemuda Pancasila ini juga mengingatkan, bonus demografi yang dinikmati Indonesia saat ini, dimana penduduk usia produktif lebih banyak ketimbang usia non-produktif, akan berakhir pada tahun 2045. Selanjutnya, akan memasuki "ageing population" seperti yang dihadapi Jepang saat ini, yakni penduduk usia non produktif lebih banyak ketimbang penduduk usia produktif.

"Indonesia sejak sekarang harus memanfaatkatkan bonus demografi ini sebagai landasan pacu untuk memajukan ekonomi, sosial, budaya, maupun bidang lainnya. Sehingga, tatkala memasuki era ageing population, kita sudah siap," tandas Bamsoet.

Wakil Ketua Umum Depinas SOKSI ini menginginkan kaum milenial harus bisa hidup nyaman dan sejahtera tatkala memasuki usia non-produktif di masa ageing population. Kuncinya, selain pada kebijakan pemerintah, milenial Indonesia sejak sekarang harus bekerja keras.

"Boleh kongkow-kongkow, asal tetap produktif. Boleh pesta, asal tetap menjalankan usaha. Tanpa kerja keras dari sekarang, tak mungkin masa depan gemilang akan diraih," pungkas Bamsoet.

Editor: Sofyan Ahmad
Foto: -
Sumber: -

No comments:

Post a Comment

Post Bottom Ad


Mengenai Hak Jawab dan Hak Koreksi terkait pemberitaan www.zonasatu.co.id dapat dikonfirmasikan ke email redaksi zonasatu.redaksi@gmail.com 

Bagaimana reaksi Anda tentang artikel ini?
close