Penyerahan sertifikat tanah pada warga Natuna, bentuk pengakuan Natuna sebagai wilayah NKRI - ZONASATU.CO.ID

Breaking

Home Top Ad

Wednesday, 8 January 2020

Penyerahan sertifikat tanah pada warga Natuna, bentuk pengakuan Natuna sebagai wilayah NKRI


Natuna, ZONASATUPresiden RI, Joko Widodo dalam kunjungan kerjanya ke Natuna pada Rabu (8/1/2020) melakukan  penyerahan sertifikat tanah kepada warga Kabupaten Natuna Provinsi Kepulauan Riau.

Dengan  penyerahan sertifikat tanah kepada warga Kabupaten Natuna tersebut Presiden Jokowi pun menegaskan bahwa kawasan Natuna  merupakan wilayah NKRI.

"Kenapa saya hari ini ingin menyerahkan sertifikat tanah ini? Supaya kita semua tahu bahwa Natuna adalah Tanah Air Indonesia," kata Presiden Jokowi ketika menyerahkan sertifikat tanah kepada warga Kabupaten Natuna di Kantor Bupati Natuna, Rabu (8/1/2020).

Sertifikat tanah, kata Presiden, menunjukkan bahwa bukti hukum atas hak tanah telah dimiliki oleh masyarakat Natuna. "Jadi simbol pemberian sertifikat ini menunjukkan bahwa bukti hak hukum atas lahan tanah telah dipegang oleh masyarakat Natuna," tegasnya.

Ia menyebutkan di Kabupaten Natuna ada 41.000 bidang tanah yang seharusnya sudah diberikan sertifikatnya.

Namun sampai saat ini, sesuai laporan Wamen ATR Surya Tjandra, baru 26.000 bidang tanah yang diberikan. "Artinya masih ada 14.000-15.000 sertifikat tanah yang harus diberikan kepada masyarakat," katanya.

Kepala Negara menyebutkan secara de facto dan de jure, Natuna adalah wilayah Indonesia karena ada 81.000 penduduk WNI yang ada di Natuna dan ada pemerintahan, ada bupati dan gubernur.

Presiden juga menyinggung penegakan hukum di wilayah perairan Natuna. "Tadi saya juga sudah cek yang berkaitan dengan penegakan hukum terhadap kapal asing yang masuk ke ZEE kita, ya dilakukan penegakan hukum," katanya.

Ia menyebutkan Indonesia punya TNI AL, Bakamla, KKP, polisi air yang bida melakukan penegakan hukum terhadap kapal asing yang masuk ZEE dan melakukan pencurian ikan.

Dalam kesempatan itu Presiden juga berpesan kepada masyarakat untuk menyimpan dan merawat sertifikat tanah dengan baik. "Saya titip sertifikat disimpan dan dirawat dengan baik, difoto kopi sehingga kalau hilang gampang ngurusnya," katanya.

Kepada warga yang mau menggunakannya sebagai jaminan untuk mendapatkan pinjaman dari bank, Presiden meminta mereka melakukan perhitungan matang.

"Kalau mau makai untuk pinjem ke bank, gunakan untuk modal usaha, jangan untuk beli mobil atau sepeda motor. Banyak pengalaman, kalkulasi tidak hati hati sehingga sertifikat hilang, mobil atau motor juga hilang karena ditarik diler," katanya.

Editor: Casandra Editya
Foto: Ist
Sumber: -

No comments:

Post a comment

Post Bottom Ad


Mengenai Hak Jawab dan Hak Koreksi terkait pemberitaan www.zonasatu.co.id dapat dikonfirmasikan ke email redaksi zonasatu.redaksi@gmail.com 

Bagaimana reaksi Anda tentang artikel ini?