Agar terhindar dari Provokasi saat Pandemi COVID-19, Masyarakat harus Selektif dalam memilih Informasi - ZONASATU.CO.ID -->

Breaking

Home Top Ad

Thursday, 16 April 2020

Agar terhindar dari Provokasi saat Pandemi COVID-19, Masyarakat harus Selektif dalam memilih Informasi


Jakarta, ZONASATUDi tengah pandemi COVID-19 Kriminolog dari Universitas Indonesia (UI) Dr. Mohammad Kemal Dermawan. M.Si menyarankan kepada masyarakat untuk lebih selektif dalam memilih informasi yang ada. Masyarakat harus bisa menghindari berita-berita yang berisi provokasi yamg tentunya bisa merugikan bangsa ini di tengah pandemi COVID-19..

“Masyarakat bisa memilih berita yang berasal dari sumber-sumber yang dapat dipertanggungjawabkan, seperti berita himbauan dan sosialisasi kebijakan dari Pemerintah. Di lain pihak, Pemerintah bersama pihak terkait lainnya juga harus aktif melakukan himbauan kepada masyarakat untuk tidak mudah percaya dengan suatu informasi yang belum jelas kebenarannya dan senantiasa mengkonsumsi berita-berita atau informasi tandingannya,” ujar Dr. Mohammad Kemal Dermawan di Jakarta, Kamis (16/4/2020).

Terkait hal ini, menurut Dr. Kemal status sosial masyarakat secara umum juga telah membedakan kemampuan warga masyarakat dalam menyeleksi konten berita dan dalam memilih sumber berita. Apalagi kemudian jika dikaitkan dengan nasib kehidupan mereka.

“Contohnya, masyarakat dalam tingkat status sosial (dan ekonomi) yang rendah, ketika menerima informasi tentang kondisi ‘lock down’ dan lalu dikaitkan dengan  ‘penghasilan’ mereka sehari-hari yang akan terdampak. Hal ini bisa membuat masyarakat menengah kebawah lebih mudah terprovokasi dengan berita-berita yang terkait akibat dampak “lock down” tersebut karena itu menyangkut kehidupan mereka,” tutur mantan Kepala Departemen Kriminologi UI tersebut.

Dr. Kemal mengatakan bahwa hal seperti adanya berita provokasi tersebut tentu akan lebih sulit terjadi kepada masyarakat dengan status sosial dan ekonomi yang lebih tinggi.  Karena masyarakat kelas ini memiliki kemampuan bertahan hidup secara ekonomi yang berbeda dengan warga masyarakat dengan status sosial dan ekonomi rendah.

“Sehingga masyarakat yang status sosial ekonomi yang lebih tinggi ini tidak mudah terprovokasi. Karena mereka tentunya akan menyeleksi berita yang mengajak kedamaian dan mana berisi yang ajakan melakukan anarkis. Karena kalau mereka memilih berita yang mengajakkan anarki tentu malah akan merugikan mereka sendiri nantinya,” ungkap Dr. Kemal.

Selain itu menutunya juga akan ada kelompok masyarakat yang mudah terhasut oleh berita-berita provokasi terkait dengan pelarangan sementara ibadah di tempat ibadah seperti masjid, gereja dan lain sebagainya
 . 
“Hal ini bagi warga masyarakat yang tidak dapat menyikapinya secara bijak akan menjadi sumber bagi ajakan melakukan anarkis sebagai bentuk perlawanan terhadap larangan beribadah. Padahal maksud sebenarnya bukan itu, melainkan pelarangan orang berkumpul di tempat ibadah untuk memutus rantai penyebaran virus, tapi ibadah di rumah kan tetap bisa dan tidak ada larangan,” terangnya.

Disamping itu Dr. Kemal mengungkapkan bahwa masyarakat bisa diajak dan dihimbau untuk tidak terlalu cepat meneruskan (memforward) berita atau informasi diterima apalagi jika belum terbukti kebenarannya. Pemerintah pun menurutnya juga bisa merangkul para tokoh masyarakat untuk menyampaikan hal ini.

“Karena berita atau informasi itu yang tidak benar akan cepat meluas dan berpengaruh pada orang banyak. Maka tokoh masyarakat juga harus dilibatkan untuk senantiasa muncul di tengah-tengah masyarakat melalui medsos dan media lainnya untuk selalu mengingatkan warganya untuk tidak mudah percaya dengan berita atau informasi yang tidak jelas sumbernya,” kata Dr. Kemal.

Oleh sebab pria yang juga menjadi anggota Senat Akademik Universitas Indobesia ini menyarankan agar para tokoh masyarakat dapat menggunakan media yang ada seperti Website komunitas atau WhatsApp Group (WAG) untuk dijadikan sarana komunikasi dengan warga.

“Web komunitas WAG dapat dijadikan sebagai sarana komunikasi bagi tokoh masyarakat dan tokoh bangsa dengan warga masyarakat untuk mengkaji kebenaran berita atau informasi yang  diperoleh serta mempersiapkan tindakan antisipasinya,” tegasnya.

Pemerintah sendiri, menurut Dr. Kemal juga bisa melakukan berbagai upaya lain untuk menangkal sebaran informasi provokatif di masyarakat khususnya yang melalui dunia digital dengan melakukan “patroli cyber”. Karena secara teknologi, pemerintah melalui aparat penegak hukumnya bisa melakukan “patroli cyber” untuk mengamankan konten-konten berita yang menghasut seperti berita hoax dan provokasi.

“Sehingga dapat mengurangi kemungkinan terdampaknya masyarakat akan berita-berita tersebut. Dan tidak lupa aparat bisa melakukan penegakan hukum kepada pihak-pihak yang menyebarkan hasutan dan menunjukkan kepada masyarakat bahwa Pemerintah bersikap dan bertindak sungguh-sungguh terhadap berita atau informasi seperti itu dan menindak secara tegas pelakuknya,” ujarnya.

Oleh karena itu dalam kesempatan ini Dr. Kemal juga mengajak masyarakat dan juga para tokoh agar tidak mudah terprovokasi terhadap isu-isu yang muncul terkait COVID-19 ini. Dirinya juga meminta seluruh warga masyarakat bersama-sama dengan tokoh masyarakat dan tokoh  agama untuk bekerja sama menangkal virus Corona dengan mengikuti anjuran Pemerintah untuk mematuhi Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) ini.

“Perlu diingatkan pada aktor yang mensosialisasikan PSBB ini bahwa kebijakan tersebut bukan untuk kepentingan individu tapi untuk kepentingan bersama. Dengan selalu mengkaitkan kepentingan bersama maka rasa untuk komitmen terhadap kebijakan Pemerintah diharapkan akan lebih efektif,” ujar alumni Kriminologi dari UI ini.
.
Dirinya juga mendorong kepada Pemerintah untuk bekerjasama dengan platform media sosial seperti Twitter, Facebook, Pinteres, Tencent, dan Tiktok untuk selalu bisa meningkatkan konten-konten yang menyejukkan dalam upaya menjaga perdamaian terhadap bangsa ini dalam penerapan PSBB ini. Dan tentunya melalui media sosial tersebut juga mengajak semua orang untuk harus bekerja sama dan berpartisipasi dalam pencegahan wabah virus Corona.ini.

Jika ada konten berita atau informasi yang  menghasut atau mengajak anarkis atau berita bohong dianjurkan untuk pengguna agar melaporkan konten, kontak, grup yang bermasalah kepada pihak yang berwajib, atau paling tidak ke tohoh masyarakat melalui WAG yang sudah dibentuk,” kata Dr. Kemal mengakhiri.

Editor: Adri Irianto
Foto: -
Sumber: -

No comments:

Post a comment

Post Bottom Ad


Mengenai Hak Jawab dan Hak Koreksi terkait pemberitaan www.zonasatu.co.id dapat dikonfirmasikan ke email redaksi zonasatu.redaksi@gmail.com 

Bagaimana reaksi Anda tentang artikel ini?