Hari Bhayangkara ke-74, Presiden berpesan agar Keselamatan dan Kepentingan Rakyat diutamakan - ZONASATU.CO.ID -->

Breaking

Home Top Ad

Wednesday, 1 July 2020

Hari Bhayangkara ke-74, Presiden berpesan agar Keselamatan dan Kepentingan Rakyat diutamakan


Jakarta, ZONASATUPandemi virus Corona atau Covid-19 yang melanda dunia, termasuk Indonesia, harus ditangani dengan kerja keras. Semua pihak dalam hal ini institusi Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri)juga harus bahu membahu untuk bersama mengatasi dampak dari pandemi tersebut seperti persoalan kesehatan dan dampak ekonomi yang ditimbulkan.

Hal tersebut dikatakan Presiden RI, Joko Widodo, saat memberikan amanat dalam Peringatan ke-74 Hari Bhayangkara yang berlangsung di Istana Negara, Jakarta pada Rabu (1/7/2020).

Presiden Jokowi menegaskan bahwa seluruh jajaran Polri harus turut hadir dan terlibat dalam upaya penanganan pandemi di masing-masing wilayah sesuai kewenangan yang ada.

“Dalam situasi yang sulit seperti sekarang ini kehadiran dan keterlibatan seluruh jajaran Polri sangat dibutuhkan. Mulai dari jajaran mabes dan polda, polres, polsek, sampai Bhabinkamtibmas di desa-desa harus ikut aktif terlibat mengajak masyarakat untuk disiplin menjalankan protokol kesehatan, mengawal kelancaran dan ketepatan penyaluran bantuan sosial, serta menjaga keamanan dan ketertiban agar situasi tetap kondusif, aman, dan damai,” ujarnya.

Kepala Negara menyebut bahwa keselamatan dan kepentingan rakyat merupakan hal yang paling utama. Maka, jajaran Polri harus dapat mengemban tugas kemanusiaan ini secara persuasif dan humanis, namun tetap waspada, cepat tanggap, dan tegas terhadap setiap pelanggaran dengan menjaga profesionalitas dan kepercayaan rakyat.

Dalam menjalankan tugasnya, Polri diminta untuk memperkuat sinergi dengan sejumlah lembaga lainnya seperti Kejaksaan dan KPK untuk turut mempercepat dan mengawasi penggunaan anggaran yang dialokasikan untuk penanganan pandemi Covid-19. Anggaran sejumlah Rp695,2 triliun, yang dapat meningkat apabila dibutuhkan, harus dapat dipergunakan sebagaimana mestinya.

“Aspek pencegahan harus lebih dikedepankan. Jangan menunggu sampai terjadi masalah. Kalau ada potensi masalah segera ingatkan. Tapi kalau sudah ada niat buruk untuk korupsi, ada mens rea, ya harus ditindak. Silakan digigit saja. Apalagi dalam situasi krisis seperti sekarang ini. Tidak boleh ada satupun yang main-main,” tegasnya.

Di samping itu, meski berfokus membantu upaya pengendalian pandemi, Presiden Joko Widodo mengingatkan bahwa berbagai agenda strategis Polri harus tetap berjalan. Jajaran Polri harus terus mereformasi diri secara total dan selalu berupaya memperbaiki diri untuk lebih profesional dan modern dalam menghadapi tantangan yang semakin berat.

Selain itu, potensi ancaman stabilitas keamanan di dalam negeri juga perlu diantisipasi, utamanya menjelang pelaksanaan Pilkada serentak di akhir tahun 2020 ini.

“Saya tahu tugas ini tidaklah mudah. Namun, saya yakin Polri, TNI, serta penyelenggara dan pengawas pemilu akan mampu menjalankan tugas ini dengan baik,” tuturnya.



Dalam kesempatan tersebut Presiden Jokowi juga menganugerahkan Tanda Kehormatan Bintang Bhayangkara Nararya kepada empat orang perwakilan penerima tanda kehormatan.

Penganugerahan gelar tersebut berdasarkan pada Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 61/TK/TH 2020 tanggal 30 Juni 2020 yang dibacakan oleh Sekretaris Militer Presiden Mayjen TNI Suharyanto selaku Sekretaris Dewan Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan.

Keempat perwakilan penerima gelar tersebut ialah Brigjen Pol. Reza Arief Dewanto (Danpasgegana Korbrimob Polri); Kombes Pol. Dr. Indarto, S.H., S.Sos. (Analis Kebijakan Madya Bidang Pidkor Bareskrim Polri); AKP Elik Setyawati, S.Sos. (Kaurbinopsnal Satbinmas Polres Metro Bekasi Kota Polda Metro Jaya) dan Aipda Entis Sutardi (Ba Yanum Denma Korbrimob Polri)

Gelar Bintang Bhayangkara Nararya merupakan gelar bagi anggota Polri yang dinilai berjasa besar dengan keberanian, kebijaksanaan, dan ketabahan luar biasa melampaui panggilan kewajiban yang disumbangkan untuk kemajuan dan pengembangan kepolisian dan tidak pernah cacat selama bertugas di kepolisian.

Untuk diketahui, Peringatan ke-74 Hari Bhayangkara digelar dengan mengangkat tema “Kamtibmas Kondusif Masyarakat Semakin Produktif”. Peringatan tersebut dipusatkan di Istana Negara, Jakarta, dengan menghadirkan undangan terbatas dan perwakilan penerima tanda kehormatan serta di Gedung Tri Brata di mana turut hadir para Kapolri masa bakti 1998-2016 yang mengikuti lewat video konferensi.

Para undangan yang hadir di Istana Negara ialah Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud Md., Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto, dan Kapolri Jenderal Polisi Idham Azis.

Selain itu, hadir pula Kepala Staf TNI Angkatan Darat Jenderal Andika Perkasa, Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono, Kepala Staf TNI Angkatan Udara Marsekal Fadjar Prasetyo, dan Kabareskrim Polri Komjen Listyo Sigit Prabowo.

Sementara jajaran Polri dari seluruh daerah, pimpinan lembaga negara, menteri-menteri terkait, tokoh masyarakat, dan undangan lainnya mengikuti jalannya acara peringatan juga melalui video konferensi.

Editor: Casandra Editya
Foto: -
Sumber: -

No comments:

Post a comment

Post Bottom Ad


Mengenai Hak Jawab dan Hak Koreksi terkait pemberitaan www.zonasatu.co.id dapat dikonfirmasikan ke email redaksi zonasatu.redaksi@gmail.com 

Bagaimana reaksi Anda tentang artikel ini?